Thursday, March 3, 2016

Blackout Mahogany


Tahukah anda?

BlackOut Mahogany.

Antara perfume yang paling sukar dihasilkan.Antara sebabnya, ia adalah 'hand-made' perfume.

Segala proses penguraian, peraman dan lain-lain hanya menggunakan bantuan alatan makmal dan mesin yang minima. Selain itu, ianya mengandungi cendana merah dari India sebagai attraction note.

Proses penghasilannya melibatkan proses pemeraman yang agak lama dan prosesnya juga panjang. Perfume ini juga adalah didalam kategori 'oil in water' base.

Minyak yang digunakan adalah minyak sayuran dan ianya diadun halus bersama air sehingga sebati. Seterusnya dicampur kolagen, madu dan multivitamin.
Bahan preservative agent yang digunakan bukanlah dari methyl paraben atau paraben. Tetapi menggunakan kasturi. Tanpa bahan kimia sintetik.

Harumannya lembut. Apabila disemburkan pada kulit atau pakaian, harumannya akan terus membuat si pemakai tersenyum puas dan merasa segar.

Campuran bahan asas seperti extract citrus, ylang ylang dan nilam didalamnya, membuatkan bauan hapak pada badan menjadi hilang. Peluh akan jadi kurang berbau.
Ianya tidak menyebabkan iritasi pada kulit atau merosakkan pakaian.

Jadi tidak hairanlah jika Mahogany adalah dalam kategori KE Luxury. Ia mahal bukan kerana baunya sedap. Tapi ia mahal kerana kandungannya yang bermutu tinggi dan sangat langka untuk didapatkan.

Ianya grade organik. Ianya natural perfume.



Available in 20ml & 50ml

Whatsapp/sms 019 2654520 / 019 9493148
Area Paka Dungun Kerteh Kemaman

I 💝💝💝 Parfum Naturel

www.organicperfumeshop001.com

1 comment:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete